Friday 14th May 2021,

Makam Keramat Siti Khodijah: Putri Raja Pemecutan yang Disunting Pangeran Bangkalan

Makam Keramat Siti Khodijah: Putri Raja Pemecutan yang Disunting Pangeran Bangkalan
Share it

ASWAJADEWATA.COM

Jika Anda berkunjung ke Kota Denpasar, Bali. Tepatnya di kawasan sekitar Jalan Gunung Batukaru, Pemecutan, Kec. Denpasar Barat Kota Denpasar, tentu Anda akan menemukan Situs berupa relik Islam yang cukup bersejarah. Yaitu Makam Keramat Agung Raden Ayu Siti Hadijah Pemecutan. Makam ini di samping sebagai salah satu situs Islam yang cukup terkenal di Bali namun juga merupakan bagian dari benda pusaka warisan Puri/Keraton Pemecutan Badung.

Raden Ayu Siti Hadijah Pemecutan yang  bernama asli Gusti Ayu Made Rai (sebelum memeluk agama Islam) adalah seorang wanita mu’allafah yang sangat taat beragama. Beliau mendapatkan pelajaran agama Islam langsung dari Sang Suami yang sangat dicintainya. Yaitu Raja Bangkalan Madura Cakraningrat IV. Dari sinilah beliau sempat mendapatkan anugerah kekeramatan dari Allah SWT. meskipun beliau selaku Putri Raja Bali yang berdarah biru ini, belum sempat mendapatkan keturunan dari suaminya Raja Madura itu. Karena ditakdirkan tutup usia di masa masih belum berapa lama hidup bersama suaminya di Keraton Bangkalan Madura.

Raden Ayu Siti Hadijah adalah putri Raja Pemecutan Denpasar Bali sebagai Istri/Permaisuri keempat Raja Bangkalan Madura Cakraningrat IV di samping ada tiga istrinya yang hidup di Kraton Bangkalan Madura.

Ada beberapa versi penulisan tentang sejarah dipersuntingnya Putri Raja Pemecutan Gusti Ayu Made Rai oleh Pangeran Cakraningrat IV Bangkalan Madura (sebelum menjadi raja). Ada yang menulis peristiwa itu berhubungan dengan peperangan antara Puri Pemecutan dengan Puri Mengwi yang berhasil dimenangkan oleh Puri Pemecutan atas Jasa Pangeran Cakraningrat IV. Ada juga yang menulis bahwa hal itu berhubungan dengan sayembara yang diadakan oleh Raja Pemecutan. Saat itu dimenangkan oleh pangeran Cakraningrat IV dari Bangkalan Madura yang berhasil menyembuhkan penyakit kuning (hepatitis) yang diderita oleh Putri Raja Pemecutan itu.

Menurut Jro Mangku Made Puger juru kunci Makam keramat Agung Pemecutan bahwa perkawinan antara Raden Ayu Siti Hadijah dengan Pangeran Cakraningrat IV itu memang berhubungan erat dengan Sayembara yang diadakan oleh Raja Pemecutan III yang bernama Kiai Arya Ngurah Pemecutan yang bergelar Ida Bhatara Maharaja Sakti.

Kisah itu bermula dari keberadaan putri raja Pemecutan ini yang sangat cantik dan mempesona tersohor di beberapa Puri/Keraton di Bali dan menjadi perbincangan hangat di kalangan para pangeran. Tidak sedikit para pangeran dari kerajaan lain di Bali maupun di luar Bali yang mengincar untuk mempersunting putri raja  Pemecutan ini karena kecantikannya dan merupakan putri Raja yang sangat disayanginya.

Namun Sang Putri ini tanpa diduga sebelumnya ternyata terkena dan mengidap penyakit kuning (hepatitis) yang sulit disembuhkan. Bertahun-tahun penyakit itu diderita oleh Sang Putri Pemecutan namun tak dapat disembuhkan meski sejumlah Balian (dukun) telah dipanggil untuk mengobati putri kesayangan raja.

Pada suatu saat, ayahnya yakni Sang Raja yang langsung melakukan tapa semedi sendiri untuk meminta petunjuk kepada  Ida Sang Hyang Widhi Wasa, Tuhan Yang Maha Esa dalam rangka kesembuhan putrinya. Ternyata dalam tapa itu Sang Raja mendapat pawisik (bisikan dari Yang Maha Kuasa) agar beliau memerintahkan seluruh patih kerajaan untuk mempersiapkan pengumuman sayembara.

Pengumuman sayembara itu dilakukan tak hanya di Bali, tetapi juga bagi kerajaan lain di luar Bali. Ada dua titah raja pada sayembara tersebut. Pertama, barang siapa yang dapat mengobati dan menyembuhkan penyakit anaknya, kalau dia perempuan akan diangkat menjadi anak angkat raja. Kedua, kalau dia laki-laki, jika memang jodohnya (mau mengawininya) akan dinikahkan dengan putrinya itu siapapun orangnya.

Ternyata Sayembara itu terdengar sampai di kerajaan Mataram (Yogyakarta) sehingga salah seorang Guru spritual di keraton itu tertarik dengan sayembara itu lalu kemudian Sang Guru ini ingat dengan muridnya yakni seorang Pangeran yang berasal dari  Bangkalan Madura. Dialah Cakraningrat IV yang memang diakuinya sebagai muridnya yang cukup memiliki ilmu tentang pengobatan di samping ilmu kanuragan yang tinggi. Saat itu juga muridnya ini dipanggil menghadap ke keraton Yogyakarta lalu sang guru memerintahkan berangkat ke Bali untuk mengikuti sayembara itu.

Dengan dikawal sebanyak 40 orang pengawal dari keraton Yogyakarta, Pangeran dari Madura Cakraningrat IV ini berangkat berlayar menuju Pulau Bali hingga akhirnya sampai di Puri Pemecutan Denpasar.

Pangeran Cakraningrat IV langsung menemui Raja Pemecutan dan mengutarakan maksud kedatangannya sesuai dengan isi sayembara yang dia dengar dari gurunya untuk mengobati penyakit tuan putri yang tengah sakit keras.

Tidak berapa lama waktu yang dibutuhkan dalam peraktek pengobatan yang dilakukan oleh Pangeran Cakraningrat IV terhadap Tuan Putri dengan izin Allah SWT. hingga akhirnya Tuan Putri sembuh total dari penyakit yang dideritanya sejak bertahun tahun lamanya.

Di saat itulah Pangeran Cakraningrat IV terpesona dengan kecantikan putri kesayangan Raja Pemecutan ini hingga akhirnya Sang Putri dipersunting oleh Pangeran Cakraningrat IV dan sekaligus dibawa ke Madura dan tinggal di Keraton Bangkalan.

Suatu hari, Raden Ayu Siti Khodijah meminta izin kepada suaminya, Pangeran Cakraningrat IV untuk pulang sebentar ke kampung halamannya di Bali. Beliau sangat rindu dengan ayah, ibu dan keluarga besarnya di Kerajaan Pemecutan. Pangeran Cakraningrat IV mengizinkan istri kesayangannya itu untuk berkunjung pulang ke kediaman orang tuanya di Bali. Beliau memerintahkan pengawal dan dayang-dayang keraton sebanyak 40 orang untuk mengawal Raden Ayu Siti Khodijah menuju Pulau Bali.

Sebelum berangkat ke Bali, Pangeran Cakraningrat IV memberikan bekal kepada istrinya berupa benda pusaka antara lain, guci, keris dan pusaka cucuk konde yang diselipkan di rambut Raden Ayu Siti Khodijah. Dalam perjalanan Raden Ayu Siti Khodijah dari tanah Bangkalan menuju Bali yang berlangsung dalam beberapa hari. Sementara itu keluarga besar Kerajaan Pemecutan tengah mempersiapkan upacara Maligia. Sesampainya di Kerajaan/Puri Pemecutan, Raden Ayu Siti Khodijah dan rombongan disambut baik oleh keluarga besarnya di Kerajaan Pemecutan dan mereka saling melepas kerinduan.

Beberapa hari berselang rombongan dari Madura Kerajaan Bangkalan ini berada di Keraton, suatu saat pada waktu Maghrib tiba, Raden Ayu Siti Khotijah sebagai seorang muslimah yang sholehah tentu bersegera untuk menunaikan sholat Maghrib di Merajan Istana, tempat suci bagi umat Hindu. Karena tidak ada tempat lain yang layak untuk ditempati bersembahyang (Sholat). Seperti biasa, Raden Ayu Siti Khodijah waktu itu sedang mengenakan mukena putih dan menghadap ke arah Barat (kiblat). Hal ini belum pernah terjadi di lingkungan kerajaan/puri hal seperti itu yang membuat kecurigaan keluarga kerajaan/ puri Pemecutan.

Para patih kerajaan melihat Raden Ayu Siti Khotijah yang tengah menunaikan kewajibannya sebagai umat Muslim maka Patih kerajaan menganggap aneh cara sembahyang Raden Ayu Siti Khotijah. Sebaliknya, patih menduga Raden Ayu Siti Khodijah tengah mengeluarkan mantra ilmu hitam (leak).

Sontak ia melaporkan hal tersebut kepada Raja Pemecutan yang tak lain ayah Raden Ayu Siti Khotijah. Raja sangat marah mendapat laporan patihnya. Kemudian Raja memerintahkan agar Raden Ayu Siti Khodijah dibunuh saja karena sudah melakukan kesalahan yang tidak bisa diampuni. Oleh karena Raja (salah paham) menganggap bahwa putrinya itu telah membawa aib bagi keluarga Kerajaan sehingga Sang Raja harus menanggung malu yang sangat berat. Peristiwa ini terjadi akibat kesalahpahaman sang raja saja.

Patih kerajaan akhirnya mengajak Raden Ayu Siti Khodijah ke depan Pura Kepuh Kembar. Raden Ayu Siti Khodijah sebelumnya mengaku telah memiliki firasat jika ia akan dibunuh. Maka, ia pun meninggalkan beberapa pesan kepada patih sebelum dihukum mati dan mengembuskan nafas terakhirnya.

“Janganlah saya dibunuh dengan memakai senjata tajam karena itu tidak akan dapat membunuh saya. Pakailah cucuk konde saya ini yang telah disatukan dengan daun sirih dan diikat benang Tridatu (benang tiga warna; putih, hitam dan merah).

“Nanti lemparlah cucuk konde ini ke arah dada saya sebelah kiri. Apabila saya sudah meninggal, dari badan saya akan keluar asap. Bila asap yang keluar dari badan saya berbau busuk, silahkan paman patih tanam mayat saya sembarangan. Tapi, jika asap dari badan saya berbau harum, tolong buatkan saya tempat suci yang disebut keramat,” pesan Raden Ayu Siti Khodijah.

Benar saja, begitu cucuk konde ditancapkan ke tubuhnya, saat itu keadaan Raden Ayu Siti Khodijah serta merta mengucur darah segar dari tubuhnya karena tusukan itu menghujam di tubuhnya dan tiba tiba jasadnya mengeluarkan asap dan aroma harum. Kejadian aneh ini lalu dilaporkan kepada raja. Namun apa yang terjadi ternyata Sang Raja sangat menyesali atas keputusannya itu, bahwa Putri  kesayangannya yang telah tiada itu ternyata adalah seorang suci dan memiliki kekeramatan dari Tuhan. Petaka ini terjadi akibat kesalahpahaman sang Raja ayahandanya yang pada akhirnya mengundang penyesalan seumur hidupnya akibat titah itu.

Meskipun sebelum wafat, Raden Ayu Siti Khodijah sendiri sempat berusaha membantah tuduhan tersebut. Akan tetapi alasan itu tidak ada satu pun pihak di lingkungan puri yang menyokongnya agar terbebas dari hukuman mati. Tapi apa mau dikata nasi sudah jadi bubur. Bahkan, terakhir dia juga sempat berwasiat jika nanti jenazahnya berbau harum maka minta dimakamkan layaknya orang Muslim dan berarti tidak bersalah. Namun jika jenazahnya tidak berbau busuk, maka silakan dibakar (diaben).

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Saat itu, begitu jasad Raden Ayu Siti Khodijah dikebumikan, tiba tiba muncul dan tumbuh dengan sendirinya sebatang pohon setinggi kira-kira 50 sentimeter di atas bagian tengah makam beliau. Setiap kali dicabuti tetap saja tumbuh lagi sampai tiga kali pohon itu dicabuti tumbuh kembali. Akhirnya dibiarkan saja tumbuh. Pohon itu sampai hari ini masih tetap tumbuh meskipun telah hidup berabad abad lamanya semacam pohon abadi sebagai bukti kekeramatan putri Raja Pemecutan yang beragama Islam itu. Konon, pohon itu dipercayai tumbuh dari rambut jasad Almarhumah Raden Ayu Siti Khodijah hingga akhirnya dinamai pohon rambut atau taru rambut.

Adapun Cakraningrat IV sendiri kini dimakamkan di Pemakaman Aer Mata (Air Mata) Desa Buduran, Kecamatan Arosbaya, Kabupaten Bangkalan. Sebelumnya jenazah Cakraningrat IV dimakamkan di Tanjung Harapan, Afsel, pada tahum 1745. Oleh karena Raja Cakraningrat IV ini pernah dibuang oleh penjajah Belanda ke Afrika Selatan karena keberaniannya melawan dan menentang penjajah Belanda dan meninggal di sana.

Sedangkan pengawal dan dayang dayang sebanyak 40 orang yang mengawal Raden Ayu Siti Khodijah dari Madura ke Bali yang terdiri dari laki-laki dan perempuan yang sedang dirundung kesedihan dengan wafatnya tuan permaisuri. Oleh karena kasetiaan mereka kepada Permaisuri Rajanya yang telah meninggalkan mereka untuk selamanya dari peristiwa berdarah di Puri Pemecutan itu, terpaksa mereka tinggal di Bali dan tidak pernah kembali lagi ke Madura dan kemudian dihadiahi oleh Raja Pemecutan tempat tinggal suatu perkampungan  (pelungguhan) untuk tinggal di situ yang kemudian sekarang dikenal dengan nama Kampung Muslim Kepaon  Denpasar berjarak sekitar 5.5 kilometer sebelah tenggara dari makam Keramat Agung Raden Ayu Siti Hadijah Pemecutan sebagai kampung komunitas Madura, Jawa dan Bugis di kota Denpasar sampai saat ini. Wallahu a’lam bi shawab.

Oleh: Drs. H. Bagenda Ali, M.M/Penulis Buku “Awal Mula Islam di Bali”

Like this Article? Share it!

Leave A Response

Translate »