Friday 06th August 2021,

Ibadah Kurban; Simbol “Taqarrub”, Ujian Kepatuhan dan Wujud Syukur

Ibadah Kurban; Simbol “Taqarrub”, Ujian Kepatuhan dan Wujud Syukur
Share it

ASWAJADEWATA.COM |

Ibadah kurban bisa disebut sebagai ibadah tertua dalam sejarah umat manusia. Sejak Nabi Adam as, kurban telah disyari’atkan. Hanya saja  kurban di masa Nabi Adam dan Nabi Nabi sesudahnya, memiliki “makna” yang berbeda.

Pada Masa Nabi Adam as, kurban sebagai media pendekatan untuk menemukan dan menentukan  kebenaran (at taqarrub ila Al haqqi). Dikisahkan, Adam as dan Hawa dikaruniai dua anak kembar laki laki-perempuan setiap kali kelahiran. Habil lahir besama Labuba saudari kandungnya. Qabil lahir bersama Iqlima. Qabil dan Iqlima adalah Remaja dan Gadis yang rupawan, tidak demikian dengan Habil dan Labuba.

Berdasar Ilham dari Allah, Untuk mengembangkan keturunan, setiap anak anak Adam dikawinkan secara bersilang. Qabil yang tampan mendapat Labuba yang tidak indah, sementara Habil yang tidak rupawan mendapatkan Iqlima yang rupawan. Seperti muda mudi saat ini, Qabil menolak keputusan ayahandanya, Adam as. Nah untuk menguji bahwa keputusan Adam adalah kebenaran, maka diperintahkan lah kedua putranya untuk berkurban. Siapa yang kurban diterima, maka ia berhak mengambil kebenaran itu.

Al hasil Kurban Habil lah yang diterima, dan Kurban Qabil ditolak. Konon Habil berkurban dengan kambing terbaiknya, sedang Qabil berkurban dengan hasil tanaman terburuknya. Qabil tetap tidak terima, dan terjadilah pembunuhan pertama dalam sejarah umat manusia. Aneh pembunuhan pertama dalam sejarah manusia disebabkan “berebut pilihan istri, atau bisa disebut soal seksualitas”.

Di masa Nabi Ibrahim as, Kurban sebagai simbul “ujian atas kepatuhan tanpa batas” seorang hamba kepada Tuhannya. Ibrahim as, Bapak agama (agama) besar dunia ini, bukan hanya dikenal sebagai khalilullah (sahabat karib Allah), tetapi juga sebagai Nabi yang Hanif (moderat), shiddiqan (tulus), dan gelar kehormatan lainnya sebagaimana disebut dalam banyak ayat Al Qur’an.

Untuk menguji kepatuhan tanpa batas itu dan untuk semakin meninggikan derajatnya, Allah mengujinya dengan ujian yang tidak biasa, “menyembelih putra masa depannya”. Ujian “tidak biasa” ini diberikan kepada Nabi Ibrahim as agar ia menjadi nabi yang “luar biasa”. Seakan Allah ingin menyatakan “engkau tidak akan menjadi seorang luar biasa jika masih melakukan usaha yang biasa biasa”.

Al hasil nabi Ibrahim as berhasil Melawati ujian itu. Perjuangan gigih nya dikenang sepanjang sejarah umat manusia sebagai  sejarah peng-kurban-an, yang luar biasa.

Sementara di masa Nabi Muhammad Saw, ibadah kurban sebagai simbul ungkapan rasa syukur atas riski yang telah dikaruniakan oleh Allah. Ungkapan syukur kepada Allah tidaklah cukup mengucap Al hamdulillah, melainkan juga harus diwujudkan dengan syukur (berterima kasih) kepada sesama manusia dengan kesediaan berbagi.

Bersyukur kepada Allah adalah dengan bersyukur kepada sesama, dan bersyukur kepada sesama adalah dengan kesediaan hati untuk berbagi riski yang telah dikaruniakan Allah. Tidaklah bersyukur kepada Allah, orang yang tidak bersyukur kepada sesama manusia.

Itulah makna firman Allah;

وَالْبُدْنَ جَعَلْنَاهَا لَكُمْ مِنْ شَعَائِرِ اللَّهِ لَكُمْ فِيهَا خَيْرٌ ۖ فَاذْكُرُوا اسْمَ اللَّهِ عَلَيْهَا صَوَافَّ ۖ فَإِذَا وَجَبَتْ جُنُوبُهَا فَكُلُوا مِنْهَا وَأَطْعِمُوا الْقَانِعَ وَالْمُعْتَرَّ ۚ كَذَٰلِكَ سَخَّرْنَاهَا لَكُمْ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

“Dan telah kami jadikan untukmu unta unta sebagai bagian dari syiar agama Allah, di dalamnya ada kebaikan bagimu, maka sebutlah nama Allah ketika akan menyembelihnya dalam posisi berdiri dan kaki telah terikat, apabila telah rebah, maka makanlah sebagiannya dan berikanlah makan orang yang merasa cukup dengan apa yang ada padanya (tidak meminta meminta) dan orang yang meminta. Demikianlah kami tundukkan unta unta itu untukmu agar kamu bersyukur” ( Al Haj 36)

 

Wallahu A’lam

Kiai Imam Nakha’i (Dosen Ma’had Aly Situbondo)

Situbondo, 20 07 21

Like this Article? Share it!

Leave A Response

Translate »