Sunday 26th June 2022,

Kunjungi Buleleng, Kakanwil Kemenag Bali Tinjau Proyek SBSN dan Motivasi Peserta DDTK Moderasi Beragama

Kunjungi Buleleng, Kakanwil Kemenag Bali Tinjau Proyek SBSN dan Motivasi Peserta DDTK Moderasi Beragama
Share it

ASWAJADEWATA.COM | BULELENG

Plt Ditjen Bimas Hindu Kemenag RI Dr. Komang Sri Marheni, SAg.MSi bertandang ke Buleleng pada hari Kamis (19/05/2022) melakukan kunjungan ke KUA Kec Buleleng dalam rangka pembinaan dan Monev berkenaan dengan pekerjaan Proyek Pembangunan Gedung Balai Nikah dan Manasik Haji melalui pembiayaan SBSN.

Hadir dalam acara tersebut Kepala Bidang Bimas Islam Kanwil Kemenag Prov. Bali (Dr.H.Abu Siri,MPdI) tampak juga mendampingi Kakanwil Kemenag Bali ini Kepala Kantor Kemenag Buleleng ( I Made Subawa,SE.MSi) PPK (H.Lewa Karma), Kasi Bimais (H.Ismail), Kepala KUA Kec. Buleleng (Zaenudin),tim teknis dan pihak rekanan (penyedia).

Setelah giat pembinaan dan laporan dari penyedia dilanjutkan dengan peletakan batu pertama sebagai pertanda pekerjaan sudah bisa dimulai. Sebelumnya kontrak pekerjaan dengan penyedia telah dilakukan pada 29 April lalu dan berakhir nanti 10 September 2022.

Berikutnya Dr. Komang Sri Marheni,SAg. MSi mengisi materi Moderasi Beragama peserta Diklat Ditempat Kerja (DDTK) yang diselenggarakan oleh Balai Diklat Keagamaan (BDK) Denpasar. Kegiatan ini didampingi oleh I Made Subawa selalu Kepala Kantor dan Panitia DDTK serta Widya Iswara dari BDK Denpasar bertempat di ruang aula Kantor Kemenag Buleleng.

Peserta DDTK ini berasal dari unsur Penyuluh semua agama perwakilan PNS dan Non PNS sebanyak 40 orang. Kegiatan ini dibuka pada hari Selasa, 17 Mei 2022 dan berakhir pada hari Senin, 23 Mei 2022.

Sementara Plt Ditjen Bimas Hindu Kemenag RI selaku narasumber memberikan motivasi dan arahan pentingnya peran Penyuluh sebagai duta moderasi yang berada posisi garda terdepan dalam pelayanan keummatan.

Seluruh peserta tampak antusias mengikuti materi dan kegiatan karena sebuah kehormatan bisa bertemu Kakanwil pada sesi DDTK seperti ini.

Lebih lanjut, Kakanwil juga berpesan agar semua aparatur Kementerian Agama bisa memberikan pelayanan dengan tulus, sabar dan inovatif.

“Sehingga tujuan pelayanan publik bisa terlaksana dengan baik. Peran penyuluh semua agama yang sekarang dipusatkan layanannya di tingkat Kecamatan melalui Kantor Urusan Agama (KUA) yang dilounching sebagai Rumah Moderasi,” jelasnya.

Dia menambahkan, “Rumah Moderasi harus mencerminkan layanan yang humanis dan solutif di tengah tuntutan serba cepat dan era digitalisasi.”

“Artinya, para penyuluh harus bijak dalam menggunakan media sosial seperti FB, Grup WA, IG, Twitter, dsb juga diharapkan selalu memanfaatkan medsos untuk menjawab berita yg tidak benar (hoax),” lanjut kakanwil lagi.

Menurutnya, para penyuluh harus mampu menjawab tantangan zaman dan terus melakukan perbaikan dalam pelayanan serta terbuka atas masukan masyarakat dengan tetap berpedoman pada aturan yang berlaku.

“Dengan demikian, fungsi layanan kolektif kita adalah menjaga mutu layanan dengan tetap berpedoman pada motto ikhlas beramal dan bersih melayani seraya menjaga kebersamaan dalam komitmen moderasi beragama,” tandas Kakanwil.

Selain itu ada masukan dari peserta agar materi Moderasi Beragama juga harus diberikan kepada lintas tokoh agama (sesepuh agama), termasuk diharapkan kedepan untuk penyuluh Agama Hindu agar bisa diberikan tambahan tenaga penyuluh Non PNS mengingat wilayah binaan yg sangat luas dan banyak.

Kontributor: Sahrul Muharram

Editor: Dadie W. Prasetyoadi

Like this Article? Share it!

Leave A Response

Translate »