Sunday 26th June 2022,

LPJ PBNU Diterima Muktamirin Disertai Masukan dan Kritik

LPJ PBNU Diterima Muktamirin Disertai Masukan dan Kritik
Share it

ASWAJADEWATA.COM | BANDAR LAMPUNG

Peserta Muktamar (Muktamirin) ke-34 NU menerima Laporan Pertanggungjawaban (LPJ) Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) periode 2015-2020. LPJ tersebut disampaikan di Gedung serba guna UIN Raden Intan Lampung, Kamis (23/12).   Namun, meskipun menerima, muktamirin dari pengurus cabang dan wilayah NU memberikan catatan, masukan, dan kritik.

Perwakilan dari PWNU Papua menyampaikan bahwa di Papua sendiri perlu terus memperkuat pendidikan madrasah dan pondok pesantren.

“Sebab itu, PBNU perlu memperhatikan soal ini di Papua,” kata dia.

Selain memberikan masukan di bidang pendidikan, PWNU Papua juga berharap agar rumah sakit NU lebih diperbanyak. “Tadi dilaporkan jumlah rumah sakit baru 35, ini tentu masih kurang,” ungkapnya.

Sementara itu, salah seorang perwakilan Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) memberikan perhatian kepada nasib para guru ngaji. Ia berharap PBNU memberikan perhatian penuh untuk kesejahteraan para guru ngaji.

“Pengurus-pengurus NU di daerah juga masih banyak yang belum memiliki kantor sekretariat,” kata dia.

Catatan-catatan dari LPJ PBNU juga disampaikan perwakilan muktamirin dari PWNU NTT, PCNU Bima NTB. PCNU Bima mendorong agar peran NU di berbagai daerah perlu terus diperkuat.  Catatan penting juga disampaikan perwakilan dari Pengurus Cabang Istimewa Nahdlatul Ulama (PCINU).   Seorang perwakilan PCINU dari 22 negara memberikan apresiasi terhadap capaian-capaian PBNU selama lebih kurang lima tahun. Namun, dia juga berharap agar PBNU juga memberikan penghargaan kepada para PCINU.

“Karena mereka adalah tokoh-tokoh muda dan duta Aswaja di negara masing-masing,” ungkap dia seraya memberikan masukan terkait penguatan profesionalisme administrasi.

Sementara itu, perwakilan dari PCINU Korea Selatan mengatakan bahwa NU di negeri ginseng terbentuk kuat dari paseduluran yang kemudian terwadahi menjadi organisasi.   Namun, kata dia, NU di luar negeri secara umum tidak hanya mendakwahkan Islam Aswaja, tetapi juga harus melakukan peran-peran soft diplomacy.

“Mengingat pentingnya peran tersebut, tentu sangat membutuhkan perhatian serius dari PBNU,” ujar dia.   Perhatian PBNU juga diharapkan oleh PCINU Arab Saudi.

Sumber: NUOnline

Like this Article? Share it!

Leave A Response

Translate »