Monday 16th May 2022,

Menyemai Moderasi Beragama Melalui Persaudaraan Sejati

Menyemai Moderasi Beragama Melalui Persaudaraan Sejati
Share it

ASWAJADEWATA.COM |

Dalam tradisi NU dikenal empat model persaudaraan, yaitu [1] al ukhuwwah an-nahdhiyah ( الأخوة النهضية ), [2] al-Ukhuwwah al-Islamiyah wal Imaniyyah (الأخوة الإسلامية والإيمانية), [3] al-ukhuwwah al-wathaniyyah (الأخوة الوطنية) dan [4] al Ukhuwwah al-baysariyah-al-Insaniyyah ( الأخوة البشرية والإنسانية).

Al ukhuwwah an-nahdhiyah ( الأخوة النهضية ) adalah persaudaraan yang diikatkan oleh kesamaan dalam organisasi ke NU-an. persaudaraan yang didasarkan pada kedekatan dan kesamaan komonitas atau organisasi banyak sekali terjadi di Indonesia dan juga belahan Negara lainnya. Di Indonesia tentu ada persaudaraan ke-muhammadiyah-an, persaudaraan ke-Persis-an, persaudaraan ke Syi’ah-an dan banyak lagi lagi lainnya. Dalam konteks ini berlaku kaidah ” kita berbeda ibu dan bapak kandung, tapi kita saudara dalam ikatan organisasi dan komonitas”

Al-Ukhuwwah al-Islamiyah wal Imaniyyah (الأخوة الإسلامية والإيمانية) adalah persaudaraan yang diikatkan dan direkatkan oleh kesamaan keyakinan dan keimanan. Di Indonesia hubungan yang didasarkan pada kesamaan keyakinan dan imam, cukuplah banyak. ada Ukhuwwah Islamiyyah, Ukhuwwah Protestaniyah, Ukhuwwah Katolekiyyah, Budhiyah, Hinduiyah, Baha’iyyah, Konghucuiyyah, Sunda wiwitaniyah, dan banyak lagi agama-agama leluhur yang lahir dari pembacaan terhadap ayat-ayat Kauniyah. Dalam konteks yang kedua ini kaidah ” kita beda organisasi, beda pilihan politik, tetapi kita bersaudara dalam keyakinan dan keimanan”.

Al-ukhuwwah al-wathaniyyah (الأخوة الوطنية) adalah persaudaraan yang diikat dan direkatkan oleh kesamaan kewarganegaraan dan kebangsaan. Dalam konteks ini berlaku kaidah ” kitab beda organisasi, beda agama dan keyakinan, tetapi kita bersaudara dalam kebangsaan, bersaudara dalam naungan Indonesia”

Al Ukhuwwah al-Baysariyah-al-Insaniyyah ( الأخوة البشرية والإنسانية) adalah persaudaraan yang diikat dan direkatkan oleh kesamaan manusia sebagai ciptaan atau mahluk Allah. Ketika Sayyina Aly bin Ai Thalib melantik Malik Bin Asytur an-Nakha’iy sebagai Qadhi di Mesir, ia berpesan padaanya “ingatlah bahwa manusia ada dua bagian, saudaramu dalam agama atau saudaramu sesama mahluk- (الناس صنفان أخ لك فى الدين أو نظير لك فى الخلق)” Dalam konteks ini berlaku kaidah ” kita boleh berbeda dalam orang tua kandung, beda organisasi, beda agama, beda kebangsaan, tetapi kita bersaudara dalam kemanusiaan, sama sama mahluk Allah”.

Dalam bacaan saya, ada “persaudaraan yang lebih dalam” dari model empat persaudaraan di atas yaitu persaudaraan sejiwa (الأخوة الروحية), yaitu persaudaraan yang diikatkan dan direkatkan oleh kesamaan manusia di dalam bagian ter-inti dari manusia, yaitu kesamaan ruh dan jiwa (النفس والروح). an-Nafsu dan ar-Ruh adalah satu unsur dari kemanusiaan yang paling terdalam yang lebih banyak menjadi rahasia Tuhan. Setiap manusia diberikan dan dititipkan “Ruh Tuhan” dalam dirinya. Allah berfirman:

فَإِذَا سَوَّيْتُهُۥ وَنَفَخْتُ فِيهِ مِن رُّوحِى فَقَعُواْ لَهُۥ سَٰجِدِينَ

(ص – 72)

Menurut “dhahir” ayat ini sertiap manusia yang terkandung dan terlahir ditiupkan dalam dirinya “Ruh Allah”. Ayat ini menurut saya memiliki makna yang sangat dalam, yaitu bahwa setiap manusia ada Ruh Allah ” dalam dirinya. Dan atas dasar inilah seluruh umat manusia bersaudara dalam Alam Ruhani. Dalam Konteks ini berlaku kaidah, kita bisa beda dalam seluruh hal, tapi kita sama sama memiliki unsur yang suci yaitu ruh Allah”.

(Bersamabung)

Jakarta 190122

Oleh: Kiai Imam Nahe’i (salah satu pengajar di Ma’had aly Situbondo)

 

Like this Article? Share it!

Leave A Response

Translate »