Sunday 24th January 2021,

Mudahnya Islamku; Kisah Laki-laki Jimak di Siang Hari Puasa Malah Dapat Makanan dari Nabi

Mudahnya Islamku; Kisah Laki-laki Jimak di Siang Hari Puasa Malah Dapat Makanan dari Nabi
Share it

ASWAJADEWATA.COM

Sebagaimana dalam misinya, Islam dibawa oleh Rasulullah untuk menebarkan cinta kepada semua. Sebegaimana dalam prinsip ajarannya, bahwa Islam menghendaki yang mudah dan tidak membuat pemeluknya sulit untuk menunaikan syariatnya.

Banyak kisah dan keterangan tentang mudahnya agama ini, Islam yang selalu memperhatikan dan mengutamakan kemaslahatan umat muslim. Terutama dalam kondisi darurat, Islam sungguh menjadi agama yang mudah dan indah terasa.

Sebagaimana dalam hadits yang dikisahkan berikut ini:

جَاءَ رَجُلٌ إلَى النّبِي صلى الله عليه وسلم فقالَ: هَلَكْتُ يا رَسُوْلَ الله. قال:وَمَا لَكَ ؟ قال: وَقَعْتُ عَلَى امْرَأتِي فَي رَمَضَانَ. قالَ: هَلْ تَجِدُ رَقَبَةً تُعْتِقُهَا ؟ قال: لا. قال: فَهَلْ تَسْتَطِيْعُ أنْ تَصُوْمَ شَهْرَيْنِ مُتَتَابِعَيْنِ؟ قاَلَ: لاَ. قاَلَ: فَهَلْ تَجِدُ إطْعَامَ سِتِّْينَ مِسْكَيْنًا. قال: لا. قال أبو هريرة: ثم جلس فأتى النبي صلى الله عليه وسلم بِعِرَقٍ فِيْهِ تَمْرٌ. قال: تَصَدَّقْ بِهَذَا. قال: يا رسولَ اللهِ أعَلَى أفْقَرَ مِنِّي واللهِ مَا بَيْنَ لَابَتَيْهَا يُرِيْدُ الحَرَّتيْنِ أهْلُ بِيْتٍ أفْقَرُ مِنْ أهْلِ بَيْتِي فَضَحِكَ النَّبِيُّ حَتَّى أنْيَابُهُ، وقال: اذْهَبْ، فَأطْعِمْهُ أهْلَكَ

Seorang laki-Iaki datang menghadap Nabi SAW lalu berkata: “Celaka, ya Rasulullah!” Nabi bertanya: “Apa yang membuatmu celaka?” Ia menjawab: “Saya telah menggauli istri saya pada siang bulan Ramadhan.” Kemudian Nabi bertanya: “Apakah kamu punya uang untuk memerdekakan budak?” Dia menjawab: “Tidak punya.” Nabi bertanya: “Apakah kamu sanggup berpuasa dua bulan berturur-turut?” Ia menjawab: “Tidak.” Nabi bertanya lagi: “Apa kamu punya makanan untuk engkau berikan kepada enam puluh fakir miskin?” Ia menjawab: “Tidak punya.” Nabi pun terdiam, kemudian Nabi SAW mendapat hadiah sekeranjang kurma. Lalu Nabi SAW bersabda: “Ambillah kurma ini, lalu sedekahkanlah. ” Ia berkata: “Ya Rasulullah, apakah ini disedekahkan kepada orang yang lebih miskin dari pada saya, padahal tidak ada yang lebih miskin dari keluarga saya.” Maka Nabi pun tersenyum hingga nampak giginya, lalu Beliau bersabda: “Pergilah dan berikan makanan ini kepada keluargamu.” (HR. Bukhari dan Muslim).

Inilah Islam yang sebenarnya. Bukan Islam yang dibawa oleh orang yang mudah main klaim, menyesatkan dan menuduh orang lain ahli neraka karena dianggap melakukan dosa. Islam itu agama yang memudahkan bukan menyulitkan.

Islam itu agama yang mengarahkan bukan menyalahkan!

(Gus Tama)

Like this Article? Share it!

Leave A Response

Translate »